kami hadir untuk pelajar / siswa yang ingin menjadi muslim sejati yang ingin belajar islam dan menjadi pelajar berprestasi dan mengemban dakwah remaja

Kambingku

Greensoulid semua, tau nggak persamaannya seorang superman dengan si mbek ? Hmm. Bukan karena om superman punya jambul kayak si mbek. Bukan juga karena kepalanya superman keras kayak si mbek. Tapi yang jelas nih ya, kedua makhluk beda jenis ini sama-sama punya julukan pahlawan tanpa tanda jasa.

Hayo.. masih bingun ya. Gini nih penjelasannya. Kalo superman udah jelas dan jelas sekali kenapa disebut pahlawan tanpa tanda jasa. So pastilah. Udah banyak orang yang bisa berhasil ditolong oleh sang superman. Entah itu nenek-nenek, kakek-kakek sampai anak kecil udah jadi langganan superman. Yah meskipun superman gak pernah dikasih penghargaan oleh yang nolong. Bahkan sering kali dicaci maki. Nah sekarang gimana dengan si mbek. Yang pasti si mbek gak bisa manjat pohon buat ngambil layangan. Gak bisa juga mbantu nenek-nenek nyebrang jalan. Kalo untuk buat orang jadi kaya ….. bisa juga. Contohnya pengusaha kambing. Tapi nih si mbek bukan karena  gitu aja mbek jadi pahlawan. Sadar nggak sih, sudah jutaan bahkan milyaran manusia nyawanya telah ditolong oleh si mbek ini. Entah itu dengan dagingnya yang akhirnya jadi sate, maupun kulitnya yang jadi kantung. Pokoknya karena si mbek ini rela mengorbanan nyawanya kita bisa dengan nikmat menikmati nikmatnya sate. Lagi-lagi kita gak pernah berterima kasih apalagi sampai member bintang jasa kepada para mbek ini.

Nah, greensoulid semua kalo kita ngomongin pahlawan, entah yang tanpa tanda jasa utawa dengan tanda jasa, pasti gak akan jauh dengan kata “pengorbanan”. Kalo kembali ke kisah nya om superman nih, meskipun sudah dianugrahi sang pencipta komik dengan berbagai kemampuan super, tetep aja si om ini harus ngorbanin banyak hal. Coba aja kita ulang kisah superman, entah itu waktunya kerja, mandi, bahkan mau tidur semua dikorbanin ketika ada orang minta tolong. Yang lebih hebat lagi ya si mbek tadi. Setiap hari setiap waktu mbek ini siap mengorbankan nyawanya untuk menyelamatkan nyawa kita-kita ini. Apalagi kalo udah tanggal 10 Dzulhijah. Hayo tanggal apa ini ? Masak lupa sih. Yups. Tanggal itu adalah Hari Pahlawan Nasional Kambing, eh salah, yang betul adalah Hari Idul Adha atau Hari Raya Kurban. Di namain begitu karena pada hari itu banyak sekali kambing, sapi, unta yang meregang nyawa untuk dibagikan ke orang-orang yang kekurangan.

Sebelum kita ngorol lebih kauh nih, Greens mau nanyak nih, Udah tau belom apa sih maksudnya berkurban, berkorban, korban, atau apapun lah yang kira-kira maknanya serupa dengan kata-kata barusan? Umm. Gak salah kalo Greensoulid ada yang ngjawab berkorban itu menyerahkan kambing atau sapi atau unta untuk disembelih dan dagingnya diberikan kepada yang berhak menerima. Apalagi kalo kita ngomongin berkorban pada masa Idul Adha ini. Tapi kalo kita ngomongin berkorban secara umum nih, maksudnya kira kira seperti ini : Kita rela sesuatu yang berharga milik kita ilang untuk kepentingan tertentu .

Jadi udah jelaskan. Yang namanya berkorban pastilah ada sesuatu yang dikorbankan. Sesuatu yang dikorbankan juga gak sembarangan. Haruslah sesuatu yang berharga dan milik pribadi. Makanya gak disebut berkorban kalo kita ngasih duit milik orang tua. Gak berkorban juga kalo kita kehilangan jerawat. Dan memang ukuran berharga itu beda-beda tiap orangnya. Orang yang kaya banget mungkin gak nganggep berharga duit sejuta, tapi bagi orang kayak kita-kita nih, uang sejuta udah bagai surge dunia. Bagi penggangguran waktu bukan barang berharga, tapi bagi pelajar nih, apalagi yang udah menginjak kelas 3, duh, waktu kayak berharga banget. Gimana nggak tiap hari belajar dari pagi sampai malem. Belum lagi tugas yang rasanya tambah hari tambah numpuk.

Nah selain ada barang tentu ada tujuannya berkorban itu. Nah tujuan berkorban itu macem-macem. Ada yang berkorban untuk mendapat sesuatu. Contohnya nih kalo kita mau suatu barang yang lagi trend, kita senggak-nggaknya kudu ngorbanin uang. Belum lagi kalo harus ngorbanin waktu untuk ngantri, desak-desakan, atau malah sampai puasa daud untuk nabung cari duit.

Selain ada pengorbanan untuk diri sendiri ada juga pengorbanan untuk orang lain. Kalo contoh kayaknya semua udah tau deh contoh paling hot untuk kasus ini. Siapa lagi kalo bukan bang Romeo n mbak Juliet. Hmm. Kalo orang udah jatuh cinta pastinya semua rela dikorbanin. Mulai anter jemput pagi sore, beliin makan, dan lainnya. Pokok intinya buat yang dicintainya seneng. Meskipun untuk menyenangkan sang kekasih nih, harus rela pundi-pundi dosanya nambah dengan berpacaran. Nah selain berkorban untuk kekasih, banyak juga contoh pengorbanan untuk orang lain. Ada pengorbanan untuk adik, kakak, anak, bahkan teman.

Pengorbanan terakhir nih adalah pengorbanan untuk sesuatu. Yah, bisa aja sesuatu ini agama, kepercayaan, atau bentuk pemikiran lainnya. Contohnya aja episode kurban tiap 10 dzulhijah buat umat Islam. Ada juga korban waktu, tenaga, dan pikiran demi ilmu pengetahuan. Contohnya ya beberapa ilmuan yang suka merenung di lab.

Kenapa kita harus berkorban ?

Greensoulid semua, udah paham kan dengan pengorbanan dan segala jenisnya itu. Nah sekarang pertanyaannya kenapa sih harus ada pengorbanan. Nah terus pengorbanan yang baik tu yang seperti apa? Hmm. Tenang dulu sebentar. Ntar pertanyaan itu akan kita bahas satu persatu.

Sekarang untuk pertanyaan tentang kenapa harus ada pengorbanan, ceritanya gini nih. Hmm. Memang manusia gak ada yang tahu kapan pengorbanan pertama dilakukan. Bahkan sebelum jaman nabi Ibrahim menyembelih anaknya udah ada yang namanya pengorbanan. Buktinya ada contoh nabi Nuh yang mengorbankan anaknya demi menyelamatkan orang-orang yang beriman.

Memang untuk mbahas penting nggaknya pengorbanan gak bisa dilihat dari asal muasalnya. So, saatnya kembali ke jalan yang benar lagi. Yups, sebenarnya ada beberapa alasan kenapa kita harus berkorban.

Yang pertama adalah kita gak bisa dapat apa-apa tanpa berkorban. Yups, tanpa ada pengorbanan kita gak bisa dapet apa-apa. Nah inilah hukum alam utawa sunnatullah yang sudah diciptakan Allah di dunia ini. Gak cuman manusia aja yang kena sunnatullah ini. Hewanpun juga sama. Makanya gak sedikit hewan yang rela berorban nyawa demi temannya. Ada juga yang rela adu jotos gara-gara rebutan makanan.

Sama juga kayak manusia. Kalo manusia mau makan pasti harus ngorbanin uang dan waktu. Apalagi kalo orang mau sukses di dunia. Pengorbanannya juga kudu banyak. Buktinya liat aja kisah para pengusaha utawa orang sukses lainnya. Semua kisahnya pasti isinya beribu pengorbanan. Apalagi kalo  pingin masuk Surga ya pastinya pengorbanannya gak boleh kalah dengan yang lain. Ya nggak.

Yang kedua nih, pengorbanan itu sesuatu yang diperintahkan Allah. Kalo yang ini udah bisa ditebak pasti hubungannya sama idul adha kan. Yups, anda salah week. Karena Allah gak hanya memerintahkan untuk berkorban mbek atau mooo aja. Mulai dari harta benda, makanan, bahkan jiwa raga kalo bisa dikorbanin untuk Allah. Caranya bisa dengan shodaqoh, zakat, infaq, dakwah dan lainnya. Dan kalo Allah udah ngobrol masalah korban mengorban nih, pasti Allah ngasih timbale balik juga. Bahkan Allah mengatakan kalo pengorbanan di jalan Islam tu kayak jual beli dengan Allah. Kita ngasih pengorbanan kita nah terus Allah membayar pengorbanan kita. Nah bayarannya sudah pasti bayaran yang besar banget. Saking besar dan hebatnya sampai kita gak bisa ngelihat bahkan mbayangin sekarang. Apalagi kalo bukan Surga yang luas banget. Dan karena jualan dengan Allah tu gak ada ruginya, makanya Allah ngasih bonus. Bonusnya gak besar-besar amat. Apalagi kalo dibandingin dengan harga surge. Yah cuman kebahagiaan dunia aja.

Nah ni alasan yang terakhir. Pengorbanan tu syarat utama untuk jadi pahlawan. Jadi kembali lagi ke cerita mbek dan superman tadi. Gak mungkin dong kita kenal superman kalo superman tu Cuma duduk diam manis di kursi empuknya. Kita juga gak bakan kenal mbek kalo mbek ini sembunyi di hutan n gak mau keluar.

Karena pengorbanan kita kepada agama dan orang lain lah kita jadi dikenal orang lain. Pastinya kita gak mau waktu kta mati gak ada siapa-siapa yang inget dengan kita. Apalagi kalo banyak orang yang inget dan nama kita tercatat di mana-mana. Tapi bukan tercatat di patung atau monument. Tapi tercatat di buku utang sahabat bahkan musuh kita.

Tapi gak boleh ya kita niat berkorban untuk diliat cewek or cowok utawa buat dipuji n dihina. Karena sama aja bo’ong. Kita berbuat seperti itu gak ada guna dan manfaatnya. Meskipun dengan pengorbanan itu kita bisa dapet kemewahan, penghormatan dan lain-lain, tapi kalo niat awalnya salah semua itu gampang ilang, terus depresi, stress, dan lanjutin sendiri.

So, itulah alasan kenapa sih kita harus berkorban. Nah sekarang saatnya kita memilih pengorbanan mana yang mau kita dahulukan. Kita mau berkorban untuk agama Allah dan dapat dunia akhirat, atau kita berkorban untuk diri sendiri dan dapat dunia dan akhirat(mungkin ya dan banyak tidaknya)a atau kita berkorban untuk teman, pacar dan orang lain. Semua terserah kita. Karena Life is Choise. Artinya hidup adalah pilihan.

Yang jelas kalo kita pingin bahagia dunia akhirat maka banyak-banyaklah mengorbankan sesuatu untuk agama Islam. Yah gak mesti uang lah. Bisa tenaga, waktu, pikiran, doa, dan banyaklah. Karena barang berharga milik kta gak hanya uang kan. Dan ingat pengorbanan dalam islam gak boleh ngawur loh. Gak boleh gara-gara kita semangat berkorban lalu, mengorbankan diri untuk ngebom dimana-mana. Ckckckck.

Jadi intinya tetep belajar islam dan banyak-banyaklah berkorban. Kalo sekarang kambing belum bisa keluar, bukan berarti tenaga, pikiran, dan yang lainnya gak bisa kita keluarkan untuk dakwah dan untuk agama Islam. Tetap semangat dalam berjuang dan belajar Islam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: