kami hadir untuk pelajar / siswa yang ingin menjadi muslim sejati yang ingin belajar islam dan menjadi pelajar berprestasi dan mengemban dakwah remaja

CARI ILMU APA CARI ILMU???

“pssst…pssst…nomer 5, jawabannya apa???”. Kata-kata barusan pasti uda nda asing di telinga kita as a student, yipz, bener banget kalimat tanya (tanya jawaban maksudnya) kayak gitu pasti sering kita denger pas ujian, ulangan, quiz, dan segala macem bentuk tes lainnya. Nyontek seperti uda jadi hal yang biasa di kalangan remaja saat ini, apalagi sebagai seorang pelajar. Padahal, kalo ditanyain sama orang : “ buat apa kamu sekolah???” pasti jawabannya : “ yaaa buat cari ilmu lah,,,”, nah lho, nyambung nda??? Kalo emang niatnya buat cari ilmu, kenapa harus nyontek??? (hayoo…), kalo kayak gitu mah, bukan cari ilmu atuh, tapi cari nilai (iya khan???).

Kebanyakan pelajar sekarang terlalu memprioritaskan nilai sebagai patokan keberhasilan seseorang dalam menuntut ilmu (baca: sekolah). Jadinya ya kayak kejadian di atas itu, pas ulangan, nda bisa njawab soal, malemnya nda belajar, paginya nda sarapan, ditambah pas dulu diterangin gurunya malah sms-an sama pacarnya (duuhh,,,komplit banged ce…), akhirnya nyontek deh. Tujuannya cuman satu, nda lain dan nda bukan yakni biar dapet nilai bagus, saking ngebetnya pengen dapet nilai bagus, mpe menghalalkan segala macem cara (eg. Ya nyontek tadi itu), masya Allah. Padahal (kalopun tujuannya buat nilai) masi banyak cara lain, salah satunya, yaaaa belajar dunk pren!

Kawan, nilai bagus bukan berarti segalanya. Coba bayangin, buat apa coba nilai bagus, tapi ilmunya nda bermanfaat??? Buat apa nilai bagus kalo ilmunya nda diterapin??? Trus, buat apa sekolah mahal-mahal kalo tujuannya cuman buat nilai??? Jadi, nilai emang bukan segalanya, untuk jadi seorang yang sukses nda cuman butuh nilai (apalagi dari hasil nyontek). Liat aja para pendahulu kita, kayak Ibnu Sina, Ibnu Rusyd, Al-Khowaritsmi, Al-Razi, dll, mereka bisa sukses tanpa harus ngoyo cari nilai bagus kan??? Kok bisa ya??? Jawabannya ada di dalam hati, yakni niat kita. Kalo niat kita ke sekolah cuman nyari nilai, yaaaa kita bakal cuman dapet nilai, TAPI,,,kalo niat kita diubah jadi cari ilmu (beneran cari ilmu) dengan hanya berharap pada ridlo Allah, Insya Allah kita bakal dapet ilmu (yang bermanfaat tentunya), naah kalo kita uda dapet ilmu, ilmu Matematika misalnya, uda pasti kita bakal ngeh sama ilmu itu, nda cuman hapal tapi juga faham. Terus, kalo kita uda faham sama ilmu itu, kita nda perlu khawatir masalah nilai khan??? Uda pastinya nilai bakal kita dapetin juga, setuju?!!

Jadi, intinya sekolah itu jangan diniatkan buat cari nilai, tapi niatin buat cari ilmu semata-mata hanya berharap ridlo Allah. Kalo niat uda manteb kayak gitu, insya Allah semua yang kita harapin bakal kesampean (nda cuman nilai, bahkan lebih). Ups, tapi jangan lupa, semua bakal kita dapetin kalo kita nempuh semuanya dengan ikhlas n bener menurut Allah, ditambah lagi, kudu dibarengin sama ibadah yang siiip juga. Ayo! Segera ubah niat kita! Berlomba-lomba nuntut ilmu buat kesuksesan dunia-akhirat. ^^ (Kiswah)

Comments on: "CARI ILMU APA CARI ILMU???" (4)

  1. kudu!! sukses akherat n berusaha sukses dunia
    sekolah sekarang apa tambah bikin pinter?
    kalo ngga’ sungguh nata niat kaya’ tulisan di atas sangat mustahil dech!
    kalo’ niat udah bener trus pengen jalanin, maka tentunya ga’ bakalan nysel kalo blm ada nilai bagus di rapor. pasalnya orang yang udah tawakkal kepada Alloh di awal usaha musti dapat dengan mudah mengambil hikmah dari apa yang telah di tetapkan Alloh kpd dirinya.
    misal seorang pelajar yang merasa gak nyaman ama salah satu materi sains/ipa di sekolahnya, hingga nilai sains diraportnya merah. padahal ia anak yang tergolong sangat kritis pada pelajaran tersbut. setelah ditelusuri sang guru, ia tidak pernah menjawab soal pilihan ganda pada ujian sains terutama pada bab evolusi. setelah ditanya gurunya masalahnya itu, dengan tegas ia menjawab, ” memang semua opsi pilihannya tidak ada yang benar bu, jadi saya tidak memilih pilihan jawaban satupun.”kata pelajar tersebut. “manusia berasal dari penciptaan yang sempurna bukan berasal dari evolusi makhluk kera, hewan, atau yang lainnya, jadi tidak ada opsi jawaban yang benar donk di soal tersebut” imbuhnya menjelaskan alasannya kepda sang guru. dari dialog ini rasanya memang ada yang perlu dikoreksi. adakah kesalahan dalm pendidikan sekarang. mungkin salah satu pendapat bisa kita ambil misal pendidikan saat ini masih belum didasari oleh landasan pemikiran yang shohih, so perlu kita menancapkan landasan yang shohih terlebih dulu kepada setiap manusia(termasuk seorang guru dan murid) kemudian menggali ilmu atas dasar landasan yang sudah tertanam dengan kuat tersebut. hasilnya ilmu yang didapatkan akan menjauh dari nilai-nilai yang merusak. tidak seperti saat ini. wallahualm b shwab.

  2. mujahidmuda said:

    wa… ada mz diraf! klo g salah org (hehehe)
    betul…. betul… betul…
    niatan kita bersekolah memang harus bener. Klo masalah urusan nilai mah, itu cuma hasil dari pekerjaan atau tugas yang guru kasih, dan itu semua juga masih kecantol ama pekerjaan sendiri atau pekerjaan orang lain. >.<
    Percaya deh, nggak bakalan dapet efek baik di masa depan kalo niatannya untuk nilai. malah akan jauh lebih baik jika kita berorientasi pada keridhaan Allah. Sumprit! bakalan untung besar!. Nyantai aja, nilai bakalan ikut naik kok, kalau ikhtiarnya bener-bener mantep. Tapi kalopun dapet nilai merah ya gpp kalo angkanya diatas 90 (hehehe). Kalo dapet nilai jelek, kita nggak akan frustasi dan melakukan usaha perbaikan dengan kecurangan lho. Kenapa? Semua itu dikarenakan kita telah meniatkan jerih payah kita menuntut ilmu hanya untuk Allah swt.. Pasti dengan sendirinya kita akan senantiasa berkhusnudzhan terhadap apa2 yang menimpa kita. Dengan catatan, pada proses belajar sebelumnya kita tetep berusaha untuk mendapat nilai bagus tanpa kecurangan. Dan kembali lagi, kalo kita dapet nilai jelek, kita pasti meyakini bahwa Allah memberikan yang terbaik bagi kita dan tugas kita untuk tetap berikhtiar (untuk belajar) dalam jalan menuju roma (eh) keridhaan Allah. waLlaahu a'lam bi ash showwaab.

  3. ya, betul2, jujur tu perlu

  4. nuryan asthoriri said:

    setujuu😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: